edisi kusus

edisi kusus
Klik gambar... untuk melihat cerita, silsilah, foto keluarga Darmoredjo

Legenda Jenggolo Manik

Minggu, 02 Mei 2010



Peninggalan Kerajaan Jenggolo
Yang Hilang Tanpa Bekas
di Malang Selatan
oleh : Agung Cahyo Wibowo


Desa Jenggolo juga mempunyai julukan "Jenggolo Manik", kalau dilihat dari arti kata bisa ditafsiri lagi menurut sejarah kejadian, sebagai berikut :

Pertama
"Jenggolo Manik" yang dimaksud adalah kerajaan Jenggolo, dari arti tersebut maka penulis akan mencoba memberi ulasan sebagai berikut :

Cerita tentang Jenggolo Manik pasti sebagian orang tua asal desa Jenggolo Malang langsung ingat kepada cerita dongeng Ande-Ande Lumut, itulah kesimpulan yang diperoleh penulis melakukan tanya jawaban seputar cerita raja-raja Jenggolo Manik.

Anehnya, adanya bukti tentang keberadaannya nama desa "Dadapan" , merupakan nama desa tua yang berada dikecamatan Pagak Kabupaten Malang. Kalau Pembaca ingin menuju daerah tersebut bisa lewat jalan desa Senggreng - Sumberpucung, kalau ingin menyebrang ke desa Dadapan harus menyebrang sungai Brantas dengan naik perahu,

Untuk lebih jelasnya silakan baca cerita dongeng dibawah ini :

Wonten ing Kraton Jenggala Manik, Prabu Lembu Amiluhur rumaos sumelang amargi putrinipun Galuh Candra Kirana kaliyan putra mantunipun Panji Asmara Bangun mbonten dipun mangertosi wonten pundi, tiyang kalih punika tindak ninggalaken Kraton Jenggala Manik mboten pamit, pramila ndamel sumelangipun Prabu Lembu Amiluhur.

Prakawis punika minangka wadinipun nagari ingkang mboten paring keprungu dening negari sanes. Amargi menawi keprungu, Prabu Lembu Amiluhur rumaos lingsem kawirangan. Lajeng sang prabu pesen dumateng Patih Kudonowarsa kaliyan prajuritipun Puthut Jenggolono supados mendhem jero babagan prakawis punika. Ampun ngantos negari sanes mireng.

Setunggaling dinten wonten ing Jenggala Manik, rawuh tamu saking negari Jomparan inggih punika Prabu Krana Jatisura utusanipun Prabu Krana Sura Wibawa. Rawuhipun Prabu Krana Jatisura punika kagem nglamar putrinipun Prabu Lembu Amiluhur inggih punika Galuh Candra Kirana. Menawi lamaripun dipuntampik Kraton Jenggala Manik bakal dipun obrak-abrik.

Mireng aturipun Prabu Krana Jatisura ingkang murang tata punika, Puthut Jenggolono duka, lan prang tandhing antaranipun Puthut kaliyan Prabu Krana Jati mboten saged dipunselakaken malih. Mangertos kahanan punika Prabu Lembu Amiluhur enggal misah lan mutusi perang punika.

Kanthi swanten ingkang manteb lan awibawa Prabu Lembu Amiluhur ngendika menawi Galuh Candra Kirana punika tindak ninggalaken Kraton Jenggolo lan mboten dipun mangertosi wonten pundi piyambakipun. Lajeng Prabu Lembu Amiluhur ngawontenake patembayan sinten kemawon ingkang seged nemokaken Galuh Candra Kirana, menawi estri dipundadosaken sederek sinarawedhi menawi kakung dipundadosaken garwanipun.

Lajeng Prabu Krana Jati enggal-enggal kondur dhateng negarinipun inggih punika negari Jomparan. Prabu Krana Jati sowan wonten ngarsanipun Prabu Krana Sura Wibawa, panjenenganipun ngendika babagan patembayan Prabu Lembu Amiluhur.

Saking bungahipun lejeng Prabu Krana Sura ngutus Prabu Krana Jati supados nutup margi-margi ingkang nuju Kraton Jenggala, kanthi ancas ampun ngantos wonten tiyang sanes ingkang mlebet Kraton Jenggala lan ndherek patembayan kala wau.

Cekakipun cariyos, Kleting Kuning ngenger dumateng Mbok Randa Dhadhapan wonten mriku gesangipun Kleting Kuning rekaos sanget. Piyambakipun dipun pulasara dening Kleting Abang, Kleting Wungu, Kleting Biru, lan Mbok Randa Dhadhapan.

Setunggaling dinten Kleting Kuning dipundhawuhi ngisahi dandang ingkang cemeng sanget ngantos pulih kados enggal lan ngebaki kranjang ngagem godhong-godhongan.

Sanajan mokal Kleting Kuning tetep ngayahi punapa ingkang dados panyuwunanipun embokipun minangka bukti baktinipun. Saking awratipun Kleting Kuning nangis sesenggukan ngantos ngucap supata. Sinten kemawon ingkang saged ngebaki kranjangipun lan ngenggalaken dandangipun menawi estri dipun dadosaken sedulur sinarawedhi, menawi kakung dipun dadosaken garwanipun.

Supatanipun Kleting Kuning dipunpirengaken Bango Thongthong ingkang ageng sanget. Bango Thongthong punika saguh ngebaki lan ngenggalaken dandangipun. Sasampunipun numindakaken gawean kala wau, Bango Thongthong nagih janjinipun Kleting Kuning. Ananging Kleting Kuning mboten purun dados garwanipun kewan. Kleting Kuning gadhah akal. Piyambakipun gadhah panyuwun kagem nguji katresnanipun Bango Thongthong. Bango Thongthong nyuguhi. Kleting Kuning badhe ngetok pupu lan swiwinipun. Bango Thongthong taksih gesang. Lajeng dipun tugel gulunipun. Bango Thongthong lajeng brebah dados Bathara Narada.

Kleting Kuning lajeng dipunparingi pusaka sada lanang lan dipunparingi ngertos menawi ing Desa Pasirepan wonten Jaka Tiban asmanipun Raden Andhe-andhe Lumut.

Sasampunipun saking lepen, Kleting Kuning wicanten menawi piyambakipun badhe ngunggah-unggahi Andhe-andhe Lumut. Ananging Mbok Randha mboten ngidini. Ewadene Kleting Abang lan sederekipun sampun bidhal kagem ngunggah-unggahi. Amargi Kleting Kuning meksa, Mbok Randha lajeng ngidini kanthi sarat Kleting Kuning dipunpacaki awon lan gandanipun bacin. Ewadene Kleting Abang lan sederekipun dipaesi ayu lan wangi.

Sampun sautawis mlampah, Kleting Abang sasederekipun diadhang ditya yuyu kangkang. Yuyu kangkang purun nyabarangaken Kleting Abang sasederekipun menawi dipunopahi. Kleting Abang saguh ngopahi lan yuyu kangkang purun nyabrangaken.

Ananging nalika giliranipun Kleting Kuning, yuyu kangkang mboten purun nyabrangaken, lajeng Kleting Kuning nyabetaken pusaka sada lanang. Yuyu kangkang nyuwun pangapunten lan Kleting Kuning nyabrang.

Wonten ing Desa Pasirapan, Kleting Abang dipun tampik dening Andhe-andhe Lumut, amargi sampun nate dipungendhong kaliyan yuyu kangkang. Benten malih kaliyan Kleting Kuning. Kleting Kuning dipun tampi dening Andhe-andhe Lumut.

Sasampunipun mandhap Andhe-andhe Lumut lan Kleting Kuning sami-sami kaget. Amargi satemenipun Raden Andhe-andhe Lumut punika Panji Asmara Bangun lan Kleting Kuning punika Galuh Candra Kirana.

Pungkasanipun Panji Asamara Bangun lan Galuh Candra Kirana wangsul dhateng Kraton Jenggala.

Kedua
"Jenggolo" disinonimkan "Jenggelak" (jawa) artinya bangkit peristiwa kegagalan, sedangkan arti kata "Manik" disinonimkan "maneh" (jawa) berarti diulangi/kembali. Jadi arti "Jenggelak Maneh" maksudnya kejayaan bangkit lagi, Maka penulis akan mencoba memberi ulasan sebagai berikut :

Peristiwa keruntuhan kerajaan Majapahit dimasa raja Brawijaya V dan melarikan diri ke kerajaan Sengguruh. Kerajaaan Sengguruh adalah kerajaan kecil terletak di wilayah Tumapel. Raja Brawijaya meminta perlindungan ke raja Sengguruh.

Singkat ceritanya tentang raja Brawijaya, minta agar para Brahmana dan sekumpulan panji-panji yang ada di Sengguruh untuk mengembalikan kejayaan Mojopahit. Jumlah pasukan yang dimiliki oleh pasukan pelarian Mojopahit masih dalam jumlah yang besar. Kalau digabung dengan pasukan Sengguruh (Tumapel) maka akan masih memiliki perwira tinggi di abdi dalam, perwira tinggi di pasukan perang, Brahmana dan pasukan kusus dan prajurit perang yang masih cukup besar jumlahnya.

Peta Istana Agung dibuka kembali untuk direbut kembali, diambil lagi keputusan untuk "Jenggelak Maneh" (basa Jawa) artinya "bangkit lagi" (basa Indonesia), diawali untuk menyerah kerajaan Lamongan Pasuruan, dengan tujuan menguasai wilayah bekas kota raja kahuripan dijaman pemerintahan kerajaan Jenggala, daerah tersebut adalah merupakan simbul kekuatan maritim kerajaan agung Majapahit saat lampau.

Dilanjutkan lagi menaklukkan Giri Kedaton - (Gresik - Surabaya).yang merupakan kantong simbolik kekuatan Islam dan berhasil dikuasai, lengkap sudah kemenangan yang dicapai, merupakan strategi awal untuk mengembalikan kejayaan. Kemenangan ini bisa dianggab sebagai bangkitnya kekuatan Hindu/Budha simbul kekuatan Majapahit juga Singasari,

Awal yang baik untuk bangkit lagi dan dukungan dari raja-raja kecil yang masih setia dengan raja Brawijaya V, kini kekutan pasukan Majapahit telah bisa membuktikan untuk mengembalikan kepemerintahan yang telah bercerai-berai, sehingga kekuasaan Majapahit dan Singgosari diwilayah jawa Timur dan Bali bisa disatukan kembali. Ini merupakan suatu prestasi yang baik untuk kemerintahan yang berbasis agama Hindu-Budha untuk mengimbangi perkembangan pemerintahan berbasis Islam yang dibawah oleh Wali Songo.

Kebangkitan Kepemerintah Majapahit didaerah Singgosari ini yang merupakan kebanggaan bagi kepemerintahan baru dan rakyat Sengguruh saat itu. Akhirnya cerita Ujung Galuh (kahuripan) di Lamongan dan adanya daerah batas diujung selatan adalah kerajaan Sengguruh dan daerah batas ujung utara adalah kota raja Kahurian (Jenggolo).

Dasarkan kebenaran cerita sejarah ini, penulisan melihat adanya bukti fisik antara lain : 
Pertama, adanya Peninggalan benteng yang panjang yang tidak terawat dan disengaja dirusak masyarakat, untuk diambil batu batanya. Pengambilan batu bata benteng dalam jumlah puluhan truk dan diangkut keluar desa, perbuatan tak elok ini sengaja dibiarkan oleh pemerintah setempat. 
Kedua, Adanya pencurian peninggalan sejarah berupa alat-alat perang misalnya tombak, keris, perisai. Penulis melihat sendiri keris luk songo sangat istimewah bentuknya dan pamornya, bahkan dia menunjukan fotonya dan memperlihatkan dengan bangga sambil berkata "iki lo... mas fotone... yaopo....?", kami hanya menjawab "apik... isoh tak foto...pak", jawabnya "yo gak pareng ta mas...!". Justru dari sinilah penulis semakin yakin kejelasan tentang keberadaan kedua desa bersejarah ini, dari kabut kekaburan cerita.
Ketiga, cerita dongeng dari keluarga tentang makam sesepuh desa Jenggolo
Keempat, cerita dongeng dari sesepuh desa jenggolo dan sekitarnya 


Penyebab Masalah :

Dijaman penjajahan Belanda masuk Nusantara, khususnya saat masuk Jawa Dwipa adalah untuk menguasai ekonomi, berlanjut untuk menguasai wilayah Jawa Dwipa, seribu cara telah dilakukannya. Salah satu cara yang jahat yang dilakukan adalah melalui budaya dan peradaban. 

Bangsa Eropa, khususnya Belanda telah membuat sejarah peradapan di Jawa Dwipa di hilangkan, bahkan berpindah tapak tilasnya contohnya adalah letak nama kerajaan Sengguruh dan letak nama kerajaan Jenggolo Manik dan Ke-panji-an.

Upaya dalam mengaburkannya adalah nama wilayah Jenggolo dan nama wilayah Sengguruh di persempit menjadi wilayah desa di tepi Brantas tepatnya di Malang Selatan, Sekarang menjadi Wilayah Bagian Kecamatan Kepanjen. Contoh lainya nama wilayah Tumapel dan nama wilayah Singosari telah dijadikan satu wilayah dalam wilayah baru Singosari, 

Dua contoh diatas dilakukan penjajah Belanda pada akir abad 19, saat Belanda memberlakukan pelarangan penduduk pribumi untuk bersekolah, sehingga rakyat menjadi bodoh, pada saat itulah dilakukan perubahan yang mendasar tentang penjarahan besar-besaran kepada wilayah bekas kerajaan Sengguruh dan Singgosari. Penjaraan wilayah tadi untuk dijadikan perkebunan.  Pada awal abad ke 20, penjajah Belanda mulai membuat peta Jawa Dwipa "era baru" yang dipakai sampai sekarang. 

Mulailah penguasa Belanda membuat peta wilayah baru, dengan membagi-bagi menjadi wilayah yang lebih kecil, menjadi bagian Karisidenan, dibagi lagi menjadi kabupaten, dibagi lagi menjadi Distrik dan dibagi menjadi wilayah lebih kecil yaitu Desa. Pembagian wilayah-wilayah ini dibuat bansa penjajah  untuk pembangunan ekonomi warga Belanda yang tinggal di Nusantara, dengan menerapkan budaya baru membedakan tuan tanah dan rakyat buruh, perbedaan penduduk klas atas dan penduduk lokal klas bawah.    

Kembali lagi tentang asal usul nama Jenggolo Manik. Penjajah Belanda telah mengesahkan nama Desa Jenggolo dan nama Desa Sengguruh pada tahun 1926. tetapi pada saat itu masih masuk Distrik Sengguruh, lalu menjadi Kawidanan Kepanjen. (baca sejarah keperintahan Kepanjen)  

Dari gambaran diatas akhirnya sejarah kerajaan Sengguruh atau sejarah kerajaan Singgosari  semakin membinggungkan. Bisa dikatakan telah hilang mana daerah lama (tua) dan mana daerah baru, kalau ditelusuri kita hanya bisa berkata "Sejarah kita telah diputar balik oleh kepentingan-kepentingan penguasa" tanpa melihat perlunya melestarikan tentang kejelasan asal usul atau tapak tilas daerah. Sehingga kalau penulis simpulkan hal inilah yang mengawali timbulnya Misteri tentang sebutan Jenggolo Manik di Malang selatan.