BAHASA DAERAH MALANG

Kamis, 28 Agustus 2014

Pendahuluan 
Bahasa Malang berasal dari pemikiran para pejuang tempo doeloe yaitu kelompok para Gerilya Rakyat Kota (GRK). Bahasa khusus ini dianggap perlu untuk menjamin kerahasiaan dari mata-mata Belanda di saat terjadi Clash 1 dan Clash 2 pada tahun 1948 sampai dengan 1950.

Setelah Republik terbebas dari penjajah Belanda, bahasa Malang yang berubah menjadi bahasa yang lebih terbuka dan banyak perbendaharaan kata yang sekarang disebut "bahasa Prokem" .  Selain itu bahasa walikan ini juga tidak mengikuti aturan umum dan baku, yang sulit dipahami dan dimengerti bagi orang awam, 

Bahkan, sudah menjadi trade mark warga Malang Raya untuk bermasyarakat agar semakin eratnya dalam persaudaraan, kepercaya dan bisa bekerja sama antar sesama putra Malang dari segala lapisan. 

Ciri khas Bahasa Daerah Malang
  1. Bahasa Malangaan merupakan bahasa walikan, pada umumnya juga di punyai oleh darah lain, Bahasa Malangan tidak asal balik. Karena bahasa khas Malang ini merupakan bahasa gabungan dari bebearapa kata bahasa lain yang dianggap umum. ebes artinya Abah/bapak,  cu/asrob = minum
  2. Kata-kata yang digunakan adalah hasil kesepakatan pada saat itu. Sangat unik memang khas Malang banget, 
  3. Untuk kata walikan  cenderung digunakan dalam percakapan atau tertulis, tetapi tidak  semua kalimatnya terdiri dari boso walikan. hati-hati kalau anda sekedar membalik akan kelihatan kalau anda adalah orang baru dikalangan orang-orang Malang
  4. Dialek bahasa Jawa akan tetap digunakan, bahkan ditambah kosa kata atau sinonim. Kalau kita sedang berkomunikasi dengan orang Malang (Aremania) tampak  berbeda dalam ucapan/intonasinya.
  5. Beberapa  ucapan kata  ditambah huruf W, contohnya gede menjadi "gwede" artinya besar sekali. gendeng menjadi gwendeng artinya orang sakit jiwa yang parah dll.
  6. Dalam bicara selalu dibumbui ae diakhir kata. contoh : "Rene ae" artinya kesini, "ojo ngomong ae" artinya aja ngomong. dll

Penulis mempunyai pengalaman pada masa sekolah dahulu sampai sekarang mencoba menulis ulang "Kata bahasa Malang", dengan harapan bisa  memasyarakatkan lagi "bosa Malangan yang mulai tergerus oleh perkembangan jaman.



 KAMUS LENGKAP 
BAHASA MALANG (PROKEM)


A
Adapes = Sepeda
Ancor = Hancur
Apais = Siapa
Adapes Rotom = Sepeda Motor
Ambek = Dengan, Dan
Amrin = Pacar, Kekasih
Aranjep = Penjara
Arema = Arek Malang
Arodam = Madura
Amil Saleb = Lima belas
Arudam = Madura
Asaib = Biasa
Asrob = Minum
Atrakaj = Jakarta
Atret = Mundur
Aud = Dua
Agit = Tiga
Ayarabus =Surabaya
Ayas = Saya
Ayem = Melempem
Aranet = Tentara TNI AD, AU, AL

B
Bes = Kependekan ‘Ebes’
Bles = Tusuk Dalam Berkelahi
Beol = Buang Hajat Ke WC

C
Ciamik = Apik
Cikno = Biarkan

Cabut = Pergi mau pulang

D
Dhulin = Bermain
Ndewor = Pacar
Dhes = Tempeleng Dalam Berkelahi
Etas = Sate

E
Ebes = Bapak, Panggilan Tidak Formal
Ebes Kanal = Bapak
Ebes Kodew = Ibu
Embong - Jalan
Ewed = Sendiri
Ewus  (Sewu) = Seribu
Ewul = Lapar
Ewedan = Sendirian

G
Gak = Tidak
Gak Main = Tidak Becus, Tidak Beres
Genaro = Orang
Ganok = Tidak Ada
Gurisan = Persenan
Gulupes = Sepuluh
Goblok = Bodoh Yang Kasar

H
Halak = Kalah
Halokes = Sekolah
Haliuk  = Kuliah
Hamur = Rumah
Helob = Boleh
Hambat = Minta Tambah
Hewod = Bibir Tebal / Sedang Bingung
Holopes = Sepuluh
Hulupes = Sepuluh

I
Ibar = Kawin, Nikah
Idrek = Pekerjaan
Iko = Itu (Jarak Jauh)
Ilep = Alat Kelamin Laki-Laki
Imblak = Baju
Itreng = Mengerti, Paham
Itor = Roti
Ipok = kopi
Ilawes = dua lima
Iwok =Kiri 

J
Jancik – Makian Kalus
Jancuk – Makian Kasar
Jejek = pukul dengan kaki
Jès = guys, coy


K
Kaceb = Becak
Katub = Botak
Kadit = Tidak
Kampes = celana dalam
Kana = Anak
Kajur = Makanan rujak
Kanyab = Banyak
Kendep = pendek
Kanyab Tulum = Banyak Omong
Keat = Tahi, Makian
Kendho = Bodoh
Kenthu = Berhubungan suami istri
Kèr =  Guys, Coy
Kèra (arek) = orang
Kètam =mati
Kawab = Dibawah,
Kèwut = Tua
Kimpet = Alat Kelamin Wanita
Kipa = Baik
Kida = Adik
Kiwal = Balik
Kiwalan = Walikan, Terbalik
Kodew = perempuan
Koen = Kamu
Koleng = Mabuk
Kopitan = Ciuman
Kubam = Mabuk
Koyes = Menipu
Komes = Pantat besar
Kunam = Burung, alat kelamin laki-laki

Kolem = Ikut






















L
Landas = sandal
Latab = batal

Lawet = jual, lawetan = jualan
Lecep = pecel
Libom = mobil
Licek = kecil
Likis = kaki
Lukup = pukul / tempeleng

M
Main = becus, bermain
Menclek = gila

Mencor  = tidak lurus
Mengong = gila, bloon

 

N
Nangkus = Malu Kare Sesuatu
Nawak Ewed – Kawan Sendiri
Nayamul =Lumayan
Neam = Main Judi
Nenjap  = Kota Kepanjen
Nes = Baik Pada Benda
Ngalam = Kota Malang
Ngalup = Pulang
Nganal = Laki-Laki
Nganem = Menang

Ngewes  = Pelupa
Ngarames = Semarang
Ngayambes = Sembahyang, Sholat
Ngentit = Mencuri
Ngetem = Hamil
Ngatu = Utang
Ngingub – Bingung
Ngoceb = Banci, Bencong, Waria,

Ngoker = merokok
Niliki (Nili’i) = Mencicipi
Nolab (Balon) = Pelacur
Nyelang - Meminjam

O
Oges = Nasi
Ojir = Uang
Ojob = Suami/Istri, Pacar
Ojrit = Iya
Omil = Lima
Onec = Cina
Okong  = Bokong
Orip = Berapa
Osed = Orang Desa
Oskab - Bakso
Osob = Bahasa
Osob Kiwalan = Bahasa Terbalik
Osi = Bisa
Otos = Soto
Oyi = Iya

P
Pait = Perbuatan Kikir
Plembungan = Balon

R
Rayap = Bayar, (An) Gajian
Rempon = Meremas Susu Perempuan
Rudit = Tidur
Rikim = Mikir,

S
Sikim = pisau (tusuk)

Sèdeb = Monyet
Silup = Polisi
Sam = Panggilan Pria
Sanap = Panas
Soak = Kaos
Solob = Bolos Sekolah
Sutar = seratus
Sinam = Gadis Cantik Manis

T
Tahes = Sehat
Tahil = Lihat
Tanggim = Keluar Tanpa Pamit
Tènyom = Monyet
Tejip = Pijit Badan
Tèwur = Ruwet, Complicated
Tum = Dikulum/Dijilat
Tunjek = Dipukul Keras Sekali
Tencrem = Sakit Perut Diare

U
Ubab = Babu, Pembantu
Ubir = Ribu
Ublem =Masuk
Uklam = Jalan
Uklam-Uklam = Jalan-Jalan
Ukut = Beli
Umak = Kamu
Umbam = Bau Di Hidung
Unyap = Punya
Uyap = Laku Dagangannya
Utem = Metu
Utas = Satu
Utapes = Sepatu

W
Wanyik = Orang baik disebelah kita

Wancor =  musuh disebelah kita